Pemkab Gelar Intervensi Serentak Pencegahan Stunting

Pemkab Gelar Intervensi Serentak Pencegahan Stunting
DUKUNGAN: Pj Bupati Mura, Dr Drs Hemon MSi bersama unsur FORKOPIMDA saat mengikuti Kegiatan Launching Intervensi Serentak Pencegahan Stunting, Selasa (11/6). (Foto: IST)

PURUK CAHU –Ā  Pemerintah Kabupaten Murung Raya (Mura) melalui Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3ADaldukKB) Mura melaksanakan, Launching Intervensi Serentak Pencegahan Stunting di Aula Sekretariat TP-PKK Mura, Senin (10/6).Ā 

Turut hadir pula pada kegiatan ini Pj Bupati Mura, Hermon, unsur Forum Koordinasi Pimpinan Daerah, Sejumlah Kepala Perangkat Daerah yang tergabung dalam tim percepatan penurunan stunting dan stakeholder terkait.

Pj Bupati Mura, Hermon menyampaikan, permasalahan stunting menjadi penghambat terbesar dalam menyiapkan sumber daya manusia (SDM) berkualitas, karena tidak hanya merugikan dari segi kesehatan, tapi juga dari sisi produktivitas dan ekonomi.

ā€œGerakan dan kebijakan inovatif sebagai gerakan bersama yang melibatkan semua pemangku kepentingan dari tingkat pusat hingga pemerintah desa, untuk mencegah bertambahnya kasus stunting baru. Semua Perangkat Daerah punya tanggung jawab dalam pelaksanaan kegiatan ini,” kata Hermon.

Hermon, juga mengajak semua pihak untuk terus berkomitmen dan berkolaborasi dalam program percepatan penurunan stunting, demi tercapainya cita-cita mulia yaitu menyiapkan generasi penerus bangsa yang sehat, cerdas dan berkualitas. 

Disamping itu, kepada kepala desa dan lurah agar memperhatikan keluarga berisiko stunting yaitu keluarga yang mempunyai risiko akan melahirkan kasus stunting baru, keluarga yang mempunyai ibu hamil, ibu pascapersalinan, baduta, balita dan calon pengantin. Agar penurunan angka stunting dapat dilakukan dari hulu.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Mura, Suwirman Hutagalung dalam laporannya, bahwa langkah dalam penanganan stunting, pertama, memastikan ibu hamil yang bermasalah dengan gizi awal mendapatkan penanganan yang tepat, kedua, pihaknya juga akan meminta para calon pengantin untuk juga melakukan pengecekan ke posyandu, guna memastikan mereka siap menikah dan memiliki anak dengan kondisi kesehatan optimal.

“Kami ingin memastikan, bahwa jika berat badan balita tidak naik dari bulan sebelumnya. Segera ada intervensi untuk mencegah masalah gizi yang lebih serius,” tambah Suwirman.

Kegiatan ini diakhiri dengan pemberian bingkisan kepada anak balita, ibu hamil dan calon pengantin. Kemudian dilanjutkan dengan peninjauan posyandu oleh Pj Bupati serta unsur jajarannya. (udi/abe)

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.